Artikel ini merupakan terjemahan bebas dari The Importance Of Proactively Managing Workplace Stress yang dimuat di Forbes

Stres sedang meningkat di Amerika. Selama tiga puluh tahun terakhir, jumlah waktu yang dihabiskan orang Amerika di tempat kerja terus meningkat. Menurut International Labor Organization (1997), para pekerja di Amerika Serikat sekarang “memiilki jam kerja terlama di negara-negara industri … setara dengan hampir dua minggu kerja lebih banyak daripada rekan [terdekat] mereka di Jepang” (hal 1).

Resesi baru-baru ini, yang mengakibatkan perampingan perusahaan dan PHK, telah memaksa perusahaan untuk berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit karyawan – seringkali dengan meningkatkan beban kerja dan dengan demikian memberi tekanan pada karyawan yang tersisa. Meskipun sejumlah stres kerja diperkirakan terjadi, stres di tempat kerja bisa mahal karena tidak hanya memengaruhi kesejahteraan individu tetapi juga kinerja organisasi.

Apa yang memicu stres?

Ada banyak faktor berbeda yang dapat memicu stres kerja dan pemicunya serta bagaimana orang bereaksi terhadapnya dapat berbeda untuk setiap individu. Faktor eksternal yang umum termasuk, “jadwal kerja, kecepatan kerja, keamanan pekerjaan, rute ke dan dari tempat kerja, kebisingan di tempat kerja, dan jumlah dan sifat pelanggan” (Dessler, 2010, hal. 309). Studi lain menemukan 33% stres disebabkan oleh faktor-faktor di luar organisasi sedangkan 67% stres disebabkan oleh faktor internal perusahaan. Faktor internal termasuk beban kerja yang berat atau sulit, jam kerja yang panjang, kepemimpinan (atau ketiadaan), dan lingkungan kerja (Bhatti, N., Shar, A., Shaikh, F., & Nazar, M., 2010, hal. 3).

Pemahaman akan banyaknya penyebab dan pemicu stres kerja akan memudahkan manajer untuk mengambil langkah proaktif untuk mengurangi stres sebelum terjadi konsekuensi yang merugikan:

  • Praktik pencegahan primer: Ini termasuk “memastikan desain pekerjaan, desain tempat kerja dan alur kerja sudah benar” (Millar, 2005, hal. 6), bahwa karyawan tidak dibebani terlalu banyak pekerjaan atau tenggat waktu yang tidak realistis, dan bahwa kondisi lingkungan perusahaan tidak berkontribusi terhadap stres di tempat kerja.
  • Menerapkan teknik intervensi berkelanjutan: Ini termasuk survei karyawan untuk menentukan tingkat dan sumber stres, penilaian karyawan secara individu oleh manajer, dan intervensi di mana diperlukan (Millar, 2005, hal. 6).
  • Memberikan pelatihan manajemen: Ini termasuk pelatihan tentang sebab dan akibat stres, cara mengenali tanda-tanda peringatan stres yang berlebihan, apa yang dapat dilakukan manajer untuk membantu mengurangi stres terkait pekerjaan, dan bagaimana gaya kepemimpinan dapat memengaruhi tingkat stres karyawan.
    (Hubungi www.PelatihanNSE.com jika Anda membutuhkan pelatihan manajemen stress yang sesuai dengan kebutuhan korporat)
  • Menetapkan program Employee Assistance Program (EAP): “EAP adalah toko serba ada untuk karyawan yang memiliki masalah atau masalah dan tidak tahu di mana atau bagaimana mencari bantuan. Mereka dapat menelpon EAP mereka untuk menerima sejumlah sesi gratis dengan konselor atau konselor profesional, tergantung pada masalah mereka saat ini ”(Richards, 2010, p. 1).
  • Tingkatkan komunikasi dengan karyawan: Ini termasuk dengan jelas mendefinisikan peran dan tanggung jawab karyawan dan menetapkan harapan kerja yang jelas, memberi karyawan kesempatan untuk berpartisipasi dalam keputusan yang memengaruhi pekerjaan mereka, dan berbagi “informasi dengan karyawan untuk mengurangi ketidakpastian tentang pekerjaan dan masa depan mereka” (Segal , J., Smith, M., Robinson, L., & Segal, R., 2011, h. 1).
  • Ciptakan budaya perusahaan “anti-stres”: “Penelitian NIOSH telah mengidentifikasi karakteristik organisasi yang terkait dengan pekerjaan yang sehat, stres rendah, dan produktivitas tinggi. Contoh karakteristik ini meliputi: Pengakuan karyawan untuk kinerja kerja yang baik; peluang untuk pengembangan karier; budaya organisasi yang menghargai pekerja individu; tindakan manajemen yang konsisten dengan nilai-nilai organisasi ”(n., hlm. 12).

Walaupun stres kerja adalah sesuatu yang wajar di tempat kerja, efek stres di tempat kerja dapat menyebabkan penurunan produktivitas dan peningkatan absensi, kecelakaan kerja, pergantian karyawan, dan bahkan peningkatan biaya perawatan kesehatan. Identifikasi faktor-faktor yang menyebabkan stres kerja dan melaksanakan program yang dapat memantau dan menurunkan tingkat stres akan menghasilkan tempat kerja yang lebih bahagia dan lebih sehat.

References:

  • International Labor Organization. (1997, September). Americans work longest hours among industrialized countries, Japanese second longest. Europeans work less time, but register faster productivity gains new ILO statistical volume highlights labour trends worldwide. Ilo.org. Retrieved from http://www.ilo.org/global/about-the-ilo/press-and-media-centre/news/lang–en/WCMS_071326
  • Dessler, G. (2011). A framework for human resource management (6th ed.). Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall.
  • Bhatti, N., Shar, A., Shaikh, F., & Nazar, M. (2010). Causes of stress in organization, a case study of Sukkur. International Journal of Business and Management, 5(11), 3-14.
  • Millar, M. (2005, April). Going head-to-head with stress. Personnel Today, 6.
  • Richards, F. (2010, July). What are the benefits of employee assistance programs. eHow.com. Retrieved from http://www.ehow.com/list_6796235_benefits-employee-assistance-programs_.html
  • Segal, J., Smith, M., Robinson, L., & Segal, R. (2011, June). Stress at work: Tips to reduce and manage job and workplace stress. HelpGuide.org. Retrieved from http://www.helpguide.org/mental/work_stress_management.htm
Open

Informasi & Konsultasi (Phone/WA) +62-819-1047-3460