Artikel ini merupakan terjemahan bebas dari artikel “Stress & Heart Health” dari American Health Association

Ketika Anda mendapatkan kejutan: tagihan yang tidak terduga, baterai mobil mati atau masalah keluarga, apakah Anda menjadi seperti karakter kartun dengan uap keluar dari telinga Anda? Atau tetap tenang dan mengelola stres Anda?

Setiap orang merasakan stres dengan cara yang berbeda dan bereaksi terhadapnya dengan cara yang berbeda. Seberapa banyak stres yang Anda alami dan bagaimana Anda bereaksi terhadapnya dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan – dan itulah mengapa sangat penting untuk mengetahui apa yang dapat Anda lakukan.

“Ketika stress berlebihan, stress akan berkontribusi untuk begitu banyak hal, mulai dari tekanan darah tinggi (hipertensi), asma, maag, hingga IBS (irritable bowel syndrome),” kata Ernesto L. Schiffrin, MD, Ph.D., dokter kepala di Sir Mortimer B. Davis-Rumah Sakit Umum Yahudi, dan profesor dan wakil ketua riset untuk Departemen Kedokteran di McGill University di Montreal.

Stress & Jantung

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan bagaimana stres berkontribusi terhadap penyakit jantung – pembunuh utama orang Amerika. Tetapi stres dapat memengaruhi perilaku dan faktor yang meningkatkan risiko penyakit jantung: tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol, merokok, aktivitas fisik, dan makan berlebihan. Beberapa orang mungkin memilih untuk minum terlalu banyak alkohol atau merokok untuk “mengelola” stres kronis mereka, namun kebiasaan ini dapat meningkatkan tekanan darah dan dapat merusak dinding arteri.

Dan respons tubuh Anda terhadap stres mungkin adalah sakit kepala, ketegangan punggung, atau sakit perut. Stres juga dapat meningkatkan energi Anda, menganggu tidur Anda dan membuat Anda merasa rewel, pelupa dan lepas kendali.

Situasi yang penuh tekanan memicu serangkaian peristiwa. Tubuh Anda melepaskan adrenalin, hormon yang sementara waktu menyebabkan pernapasan dan detak jantung Anda meningkat dan tekanan darah Anda meningkat. Reaksi-reaksi ini mempersiapkan Anda untuk menghadapi situasi – respons “fight of flight“.

Ketika stres konstan, tubuh Anda tetap dalam kondisi mati-matian selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Meskipun hubungan antara stres dan penyakit jantung tidak jelas, stres kronis dapat menyebabkan beberapa orang minum terlalu banyak alkohol yang dapat meningkatkan tekanan darah Anda dan dapat merusak dinding arteri.

Bisakah mengelola stres mengurangi atau mencegah penyakit jantung?

Mengelola stres adalah ide yang bagus untuk kesehatan Anda secara keseluruhan, dan para peneliti sedang mempelajari apakah mengelola stres efektif untuk penyakit jantung. Beberapa penelitian telah meneliti seberapa baik pengobatan atau terapi bekerja dalam mengurangi efek stres pada penyakit kardiovaskular. Studi menggunakan terapi psikososial – yang melibatkan aspek psikologis dan sosial – menjanjikan dalam pencegahan serangan jantung kedua. Setelah serangan jantung atau stroke, orang yang merasa depresi, cemas atau kewalahan oleh stres harus berbicara dengan dokter mereka atau profesional kesehatan lainnya.

Apa yang dapat Anda lakukan tentang stres?

Berolahraga, mempertahankan sikap positif, tidak merokok, tidak minum terlalu banyak kopi, menikmati diet sehat dan mempertahankan berat badan yang sehat adalah cara yang baik untuk mengatasi stres, kata Schiffrin, yang juga ketua penelitian Kanada dalam penelitian hipertensi dan vaskular di Lady Institut Penelitian Medis Davis. “Semua orang itu melakukan hal yang benar,” kata Schiffrin, seorang sukarelawan di American Heart Association.

Obat-obatan bermanfaat untuk banyak hal, tetapi biasanya tidak untuk stres. Beberapa orang menggunakan obat penenang untuk menenangkan mereka segera, tetapi jauh lebih baik dalam jangka panjang untuk belajar mengelola stres Anda melalui teknik relaksasi atau manajemen stres. Berhati-hatilah untuk tidak membingungkan stres dengan kecemasan. Jika Anda menderita kecemasan, bicarakan dengan dokter Anda rencana perawatan atau manajemen termasuk apakah Anda memerlukan obat. Mencari tahu bagaimana tekanan menekan tombol Anda adalah langkah penting dalam menghadapinya.

Saat Anda sedang stres, apakah Anda:

  • melarikan diri ke makanan?
  • berbicara dan makan sangat cepat?
  • minum alkohol atau merokok?
  • menyibukkan diri bekerja tapi tidak banyak yang terselesaikan?
  • terlalu banyak bekerja?
  • menunda-nunda pekerjaan?
  • tidur terlalu sedikit, terlalu banyak atau keduanya?
  • pelan – pelan?
  • mencoba melakukan banyak hal dalam satu waktu?

Terlibat dalam salah satu dari perilaku ini dapat berarti bahwa Anda tidak menghadapi stres sebaik yang Anda bisa.

Jika stres Anda tanpa henti, kelas manajemen stres juga dapat membantu. Anda bisa menghubungi www.PelatihanNSE.com untuk membantu Anda.

 

Open

Untuk Informasi, Program Pelatihan dan Konsultasi Gratis Bisa Menghubungi Phone/WA: 081910473460